Buku dan Kemewahan Waktu

Sejak jaman masih gadis kinyis2, setiap kali diminta menyebutkan hobi untuk keperluan tertentu, saya selalu menjawab hobi saya: membaca buku. Sampai sekarang pun hobi itu tetap sama. Saya seneng baca buku, beli buku, atau minjem buku, heuheu.

Rak Buku

Saya sendiri sudah lupa sejak kapan saya mulai suka baca buku. Sebab kalo dipikir2, keluarga saya bukanlah pecinta buku. Alasan utamanya sih karena dulu agak sulit menyisihkan uang untuk beli buku. Ya kalo kata Mama saya: ‘mending buat beli beras dan bayar sekolah dulu’. Hehehe. Tapi sejak SMP, saya mulai langganan majalah GADIS dan beli komik dari menyisihkan uang jajan harian. Sisanya minjem sana sini. Kadang tukeran sama temen. Sekarang, komik2 saya jaman dulu semisal Topeng Kaca atau Pop Corn udah ilang2an gak tau kemana, hiks. Beberapa dipinjem dan gak balik lagi.

Baru mulai saya kuliah, dari uang beasiswa dan kiriman emak tiap bulan bisa lah sedikit2 beli buku. Dulu jaman kuliah sukaaaa banget novel2-nya Seno Gumira Ajidarma. Kali ini mulai selektif minjemin buku. Kalo gak yakin balik, mending gak usah minjemin, kikikik *pelit*. Sekarang koleksi SGA saya lumayan lengkap mulai dari Jazz, Parfum, dan Insiden, Dunia Sukab, Kitab Omong Kosong, Kalatidha, dan Negeri Senja.

Kebeneran dan Alhamdulillah, ternyata saya dapet suami yang hobinya sama. Jadi ketika menikah, ‘Harta Gono Gini’ *halah* yang paling banyak adalah buku. Yg awalnya buku2 saya satu rak aja gak penuh, tiba2 karena digabung dengan koleksi suami, jadi buanyak. Makanya perabotan rumah yg pertama dibeli setelah menikah adalah rak buku, heuheu.

Repotnya punya buku banyak adalah setiap pindahan, yang harus dibongkar dan dipacking paling banyak (dan berat) adalah buku. Apalagi tiap bulan, kayaknya ada aja tambahan buku yang dibeli. Jadi ketika kemarin terakhir mau pindah ke rumah yang sekarang, dengan berat hati saya melego beberapa koleksi komik dan buku yang sudah tidak bisa lagi dipertahankan. Sayang sih sebenernya, tapi ya sudahlah… *self pukpuk*

Buku2Nah, kemarin pas lagi bersih2 rak buku, saya menemukan beberapa buku yang sudah dibeli 2-3 bulan lalu dan belum dibaca. Bahkan ada yang sampul plastiknya belum dibuka sama sekali. Dodolnya, waktu beres2 itu saya baru aja ‘kalap’ di Jakarta Book Fair, beli buku2 segambreng. Kalap belinya, bacanya sering gak sempet, hiks. Jadilah tumpukan ‘utang’ buku saya makin tinggi.

Tapi ya memang sekarang yg saya rasakan, kok susah sekali ya cari waktu bisa duduk anteng diem baca buku berjam-jam seperti dulu? Sebelum nikah dan punya anak, saya bisa begadang semaleman ngabisin Harry Potter yang tebel banget. Bahkan novel2 agak berat macam SGA atau Remy Silado aja bisa saya lahap gak sampe 2 hari. Sekarang, baca buku2 ringan macam Mom Lit atau novel2 yg gak terlalu tebel saja, abisnya bisa berhari2. Kadang baru duduk sebentar mau baca buku tiba2 yang anak minta makan lah, mau mandi lah, harus anter les ngaji lah, dst. Kadang2 juga baru sempet baca 2 halaman, eh udah ngantuk. Tapi yg lebih sering, kadang godaan blogwalking, atau main game dan socmed juga lebih menggoda, hihihi.

Sekarang mumpung anak lagi libur sekolah, saya mau lunasin utang baca buku ah. Semoga bisa konsisten nih, karena bagi saya sekarang, bisa duduk baca buku dengan tenang jadi satu kemewahan.

Ada yang merasa senasib dengan saya? Hehehe.

My Betterhalf

20140316_124108Bagi yang mengenal atau pernah bertemu suami saya, pasti sepakat kalo dia punya pembawaan yang cukup kalem. Dan tenang. Serta pendiam. Walaupun untuk yang terakhir kadang saya ngga sepakat, soalnya suami saya itu kalo udah ketemu orang yang ‘klik’ pasti bakal merepet juga ngomongnya. Walau emang kebalikan dari saya sih. Saya mah klik ngga klik, biasanya merepet2 aja, heuheu.

Selain kalem, tenang, dan (agak) pendiam itu, suami saya juga punya satu sifat yang saya kenal banget: Lempeng. Iya, dia lempeng dan luruuuuus sekali. Dalam banyak hal tentu saja saya bersyukur. Artinya dia ngga neko2 soal aturan apalagi pekerjaan, apalagi uang. Tapi kadang, sering pengen juga dia rada ‘ngga lurus’ terutama untuk urusan romantisme, hehehe.

Begitulah, suami saya tidak pernah romantis2an. Jarang sekali bersikap manis, jarang sekali mengucapkan kalimat ‘I Love You’ kalo tidak didahului oleh saya. Apalagi ngasih kado utk ulangtahun, kado anniversary, atau sentimental things lainnya. Dia ya gitu lempeng aja. Kadang2 kalo ngga diingetin juga lupa tanggal ultah istrinya, ultah pernikahan dsb.

Sebenernya gpp sih. Bukan berarti itu hal yang pentiiiiiing banget buat saya. Dia seperti itu adanya, ya saya terima dia apa adanya. Mungkin juga barangkali karena dasarnya saya lebih romantis dan suka nonton pelem2nya Hugh Grant *jangan tanya apa hubungannya*, saya tidak pernah keberatan berinisiatif memulai momen2 romantis bersamanya.

Dulu, waktu masih jaman main di Facebook, saya sering menulis kalimat2 sayang di wall-nya. Atau sebelum jaman BBM melanda, saya sering juga mengirimkan SMS kalimat I Love You atau I Miss You. Kadang dibales, kadang ngga. Walau balesannya cuma: I Love You too atau I Miss You too, hehehe. Kalo ngga dibales, saya suka protes. Kok ngga dibales sih? Dia biasanya bilang: Yaah maaf tadi lagi meeting.

Bukan berarti dia ngga pernah jadi romantis sih. Dulu waktu masih pacaran dia suka nulis puisi atau nulis sesuatu tentang hubungan kami di blognya. Salah satunya INI. Dan INI. Tapi seiring waktu, life happens, dan yaaah dia menjadi sibuk menjadi kepala keluarga, mencari nafkah untuk istri dan anak2nya. I’m not complaint, though. It’s a romanticm also in my definition 🙂

Kenapa saya menuliskan ini? Tiba2 saja saya teringat salah satu komentar teman kami yang membaca wall to wall yang saya kirimkan untuk suami saya. Intinya, dia ‘mentertawai’ keromatisan kami yang menurutnya diumbar ke publik, hehehe. Yah memang saya menuliskan sebaris kalimat: I love you. But that was it. Entah mungkin sebagian orang risih membacanya atau gimana ya, hehehe.

Tapi ya sudahlah. Saya tidak ambil pusing. Kata orang, sayangilah orang2 di sekelilingmu sebaik2nya karena kita tidak pernah tau apa yang akan terjadi di esok hari. Teringat Angelina Sondakh yang tiba2 ditinggal Adjie Massaid dan Widyawati yang mendadak ditinggal Sophan Sophiaan, saya merasa perlu mengucapkan kalimat2 cinta pada mereka yang saya sayangi setiap hari. Pada suami, dan anak2 saya. Hanya sekedar mengingatkan, betapa bahagianya saya berada ditengah2 mereka. Dan bahwa saya masih memiliki hari ini. Bersama mereka.

Jadi, sudahkah anda mengucapkan cinta pada orang2 terkasih anda, hari ini? 🙂